oleh

Polres Kukar kerahkan 287 personil untul mengamankan acara Tradisi Erau Adat Kukar Ing Martadipura tahun 2019

-Nasional-171 views

Kukar, Kompasindo.net. Keraton Kesultanan Kutai Kartanegara Ing Martadipura Jl.Diponogoro, Kel.Panji, Kec.Tenggarong, Kab.Kukar, telah dilaksanakan kegiatan Mengulur Naga dan Belimbur. Minggu (15/09/2019), pukul 09.00 Wita.

Acara Belimbur dan mengulur Naga merupakan penutupan rangkaian acara tradisi Erau Adat Kutai Kartanegara Ing Martadipura, yang di hadiri :
• Bapak Hadi Mulyadi.MSi.,SSi (Wakil Gubernur Kaltim).
• Brigjen TNI Richard TH Tampubolon (Kasdam VI/Mlw beserta Isteri).
• Bapak Drs.Makmur HAPK (Ketua DPRD Prov.Kaltim).
• Kolonel Info.Ilyas Dandim 0905/Bpk Mewakili Pangdam.
• Letkol Inf Windardo S.Sos.,MM (Kasi Pers Korem 091/ASN) Mewakili Danrem 091/ASN.
• Drs Adji Muhammad Arifin (Sultan Kutai Kartanegara Ing Martadipura).
• Adjei Pangeran Hario Atmo Kesumo (Ketua Majelis Tata Nilai adat sekaligus Menteri Penasehat Kesultanan).
• GKAA Paku Alam IX (Al Haj SM Anglingkusumo).
• Gray. Fita Wiroyudho.
• Kesultanan Jogyakarta :

  • RM.SM.Syailendra SS Narendra (Kesultanan Yogyakarta).
  • DR.Sultan A.M.H.Andrian Sulaiman.ST.,MBA.
  • Ibu.Dra.Hj.R Ay Yani Soekotjo Kuswodidjojo (Aspri Bidang Media).
  • Ibu Nina Triana (Sekjen FSKN).
    • Kesultanan Sumenep :
  • Ir.Izedrik Emir Moeis,M.Sc.
  • Ir. Andreas Nugroho Adi.
    • Kesultanan Sumbawa :
  • Danny Satya Pandelaki.
  • Dharmawaty Madilaoe.
    • Kesultanan Gowa :
  • Andi Bau Malik Barammamase.
  • Hj. Andi Yulianti M.
    • Kesultanan Gunung Tabur (H.Adjie Bahrul Hadi.SH, dan Adjie Bakhrun).

Dan dihadiri pula, oleh :
• Drs.Edi Damansyah.M.Si (Bupati Kukar).
• Abdul Rasid.SE.,MSi (Ketua DPRD Kab.Kukar).
• Letkol.CHB Asmawi ST (Korwil III BIN).
• AKBP Anwar Haidar.SIK.,MSi (Kapolres Kukar).
• Mayor.Inf Muhammad Edi (Kasdim 0906/Tgr).
• Darmo Wijoyo.SH.,MH (Kejari Kukar).
• Didit Pambudi Widodo.SH.,MH (Ketua Pengadilan Tenggarong).
• Drs.H.Sunggono.MM (Sekertaris Daerah).
• Akhmad Taufik Hidayat.SIP.,MM (Asisten Pemerintahan dan Kesra).
• Ir.H.Sukhrawardy S (Asisten Perekonomian dan Pembangunan).
• Dr.M.Irfan Pranata.SE.,M.Si (Asisten Umum).
• Damly Rowelcis.SH (mewakili Kepala Kejaksaan Tinggi Kaltim).
• H.Misran (Tokoh Masyarakat Kukar).
• Seluruh Kepala Dinas/Kepala Badan/Kepala Kantor, Organisasi Perangkat Daerah Kabupaten Kukar.
• Para Tokoh masyarakat/Tokoh Agama/Tokoh Adat/Tokoh Pemuda/Paguyuban/Perwakilan Forum Pembauran Kebangsaan Kabupaten Kukar.
• Seluruh Perwira Kodim 0906/Tgr.
• Seluruh Perwira Polres Kukar.
• Seluruh Kerabat Kesultanan Ing Martadipura.
• Seluruh Tamu Undangaan serta masyarakat yang ikut memeriahkan acara Belimbur sekitar puluhan ribu pengujung.

Dikegiatan Mengulur Naga dan Belimbur, Wakil Gubernur Kalimantan Timur. Bapak Hadi Mulyadi.MSi.SSi, dalam sambutannya mengatakan, Negara Kesatuan Republik Indonesia 74 tahun kita bersatu 17.000 Ribu pulau 400 suku bangsa 6 agama Bersatu dalam negara kesatuan republik Indonesia inilah yang patut kita syukuri Kalimantan Timur miniatur negara kesatuan negara kesatuan Republik Indonesia adalah Keraton Kabupaten Kutai Kartanegara menjadi contoh.

“Saya Bangga dengan rekan-rekan semua yang selalu mengedepankan kepentingan bangsa dan sekarang Kalimantan Timur adalah sebagai ibu kota negara lestarikan Budaya Kutai Kartanegara keseluruh penjuru”.

Sifat orang Kutai Kartanegara selalu terbuka dengan orang luar, ujarnya Wagub Kaltim.

Prosesi mengulur Naga diawali dengan Tepong Tawar Oleh Sultan Kutai Kartanegara Ing Martadipura, Drs.Adji Muhammad Arifin, menyampaikan, “Belimbur merupakan tradisi saling menyiramkan air kepada sesama anggota masyarakat yang merupakan bagian dari ritual penutup Festival Erau. Tradisi ini menjadi wujud rasa syukur masyarakat atas kelancaran pelaksanaan Erau. Selain itu, belimbur memiliki maksud filosofis sebagai sarana pembersihan diri dari sifat buruk dan unsur kejahatan. Air yang menjadi sumber kehidupan dipercaya sebagai media untuk melunturkan sifat buruk manusia”.

Lanjutnya, ritual ini dilakukan setelah upacara rangga titi berakhir. Dimulainya ritual ini ditandai dengan dipercikkannya air tuli (air yang diambil dari Kutai Lama) oleh Sultan kepada para hadirin. Setelahnya, masyarakat saling menyiramkan air kepada sesamanya. Ritual ini terbuka untuk masyarakat umum, kecuali orangtua yang membawa anak dibawah umur serta para lansia, kata Sultan Kukar.

Lanjutnya, Pada masa sekarang, tradisi ini berkembang menjadi festival penuh suka cita. Selain memiliki nilai filosofis, ajang ini juga menjadi sarana menjalin keakraban antarmasyarakat dalam suasana yang jauh dari tata krama formal, kata Sultan Kukar.

Seiring perkembangan zaman, masyarakat kini tidak sekadar menyiram secara harfiah. Ada beberapa diantara mereka yang sampai menggunakan media seperti pompa pemadam kebakaran atau membungkus air dalam kantong-kantong plastik. Bagi para remaja, festival ini menjadi ajang perang air antarsesamanya yang hanya terjadi diacara belimbur. Tutupnya.

Ditempat kegiatan yang sama, Kapolres Kukar AKBP Anwar Haidar.S.IK.,M.Si, menghimbau kepada seluruh masyarat “agar dalam melaksanakan acara Tradisi Adat Erau Kutai Kartanegara Ing Martadipura yang penuh dengan kesakralan ini, jangan sampai ada yang menodai dengan tindakan yang menyalahi atauran Adat itu sendiri, oleh karena itu mari saling menjaga dan melestarikan budaya ini dengan baik.” Kata Kapolres.

Selanjutnya, Sultan Kukat Ing Martadipura, Drs.Adji Muhammad Arifin mendampingi Wakil Gubernur Kaltim, Forkopimda Provinsi Kaltim, beserta Forkopimda Kabupaten Kutai Kartanegara serta para Raja-Raja dan Tamu Undangan untuk masuk ke dalam Keraton Kutai Kartanegara Ing Martadiura. (IS)

News Feed